luxdomini.net

8 Teh untuk Membantu Penurunan Berat Badan

Teh herbal dari bunga mawar.
Lihat Foto

- Jika kamu sedang mencoba menurunkan berat badan, kamu pasti tahu bahwa harus menghindari minuman manis seperti soda, boba, jus olahan, dan minuman kopi manis. 

Nah, sebagai gantinya, ada minuman tertentu yang bisa membantu menurunkan berat badan. Salah satu contoh terbaiknya adalah teh, berkat banyak varietasnya yang memiliki konsentrasi antioksidan dan vitamin yang tinggi. 

Lalu teh apa saja yang bisa membantu menurunkan berat badan dan melangsingkan tubuh? Berikut delapan di antaranya, dan ingat, jangan menambahkan gula ke dalamnya.

Baca juga: 5 Jenis Teh yang Membantu Membakar Lemak Perut

Teh yang membantu menurunkan berat badan

1. Teh Hijau

Teh hijau FREEPIK/ZIRCONICUSSO Teh hijau
Studi tentang teh hijau menunjukkan manfaat kesehatannya untuk berbagai hal mulai dari fungsi kognitif hingga penyakit jantung. Namun tidak berhenti sampai di situ: Menurut para ahli, teh hijau juga merupakan teh yang paling direkomendasikan untuk menurunkan berat badan.

“Teh hijau mengandung antioksidan tingkat tinggi yang dikenal sebagai katekin, khususnya epigallocationchin gallate (EGCG), yang unik untuk teh hijau,” jelas Michelle Routhenstein, MS RD CDCES CDN, ahli diet kardiologi preventif di Entirely Nourished. 

Diperkirakan bahwa EGCG, ditambah dengan diet seimbang dan olahraga teratur, dapat membantu meningkatkan metabolisme, memfasilitasi oksidasi lemak, dan meningkatkan sensitivitas insulin untuk membantu mencapai tujuan penurunan berat badan.

Nichole Dandrea-Russert, MS, RDN, ahli diet nabati, mengacu pada penelitian tahun 2004 yang diterbitkan dalam Journal of Health Science, menyimpulkan bahwa katekin dalam teh hijau mendorong "pemanfaatan lemak tubuh untuk energi saat olahraga" dan, oleh karena itu, menyebabkan berkurangnya lemak tubuh.

“Teh hijau juga mengandung asam amino L-theanine, yang terbukti meningkatkan relaksasi dan meningkatkan kualitas tidur, keduanya dapat mendukung metabolisme yang sehat,” tambah Dandrea-Russert.

Routhenstein mencatat bahwa manfaat ini dapat ditemukan pada jenis teh hijau berkafein dan tanpa kafein.

2. Teh Lemon-Jahe

Minum teh lemon jahe sebagai ritual sebelum tidur membantu meningkatkan hidrasi dan perhatian untuk refleksi diri. Minum teh lemon jahe sebagai ritual sebelum tidur membantu meningkatkan hidrasi dan perhatian untuk refleksi diri.
Teh penurun berat badan yang paling direkomendasikan berikutnya adalah kombinasi lemon-jahe.

“Akar jahe merangsang pencernaan dan mengurangi peradangan untuk mendukung metabolisme yang sehat di berbagai bidang,” kata Rachael Richardson, ahli diet terdaftar dan ahli gizi berlisensi di Nutrolution.

Chloë Ward, pendiri dan praktisi nutrisi diagnostik fungsional di One Healthy Meal At a Time, menambahkan bahwa "gingerol, senyawa aktif dalam jahe, memiliki sifat termogenik yang dapat meningkatkan pengeluaran kalori dan membantu menghilangkan lemak."

“Lemon menambah vitamin C dan keasaman, yang selanjutnya dapat meningkatkan metabolisme dan pencernaan,” catat Ward.

Dia menyarankan untuk menyeduh irisan jahe segar dan jus lemon ke dalam air panas, atau kita bisa membiarkan teh dingin di lemari es dan menyajikannya di hari yang panas.

3. Teh Pu-erh

Ilustrasi teh pu erhDok. Shutterstock/ eAlisa Ilustrasi teh pu erh
Teh pu-erh berasal dari Provinsi Yunnan di Tiongkok, serta Taiwan. Ini adalah "teh fermentasi yang terbuat dari tanaman yang sama dengan teh hijau, oolong, dan hitam," kata Colette Micko, MS, RDN, CDES, ahli diet terdaftar di Top Nutrition Coaching.

Dandrea-Russert mencatat bahwa teh Pu-erh telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok karena efeknya dalam menurunkan kolesterol, namun beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa teh Pu-erh juga dapat "memfasilitasi metabolisme lipid dan penurunan berat badan".

“Meskipun mekanismenya belum sepenuhnya dipahami, beberapa ahli percaya hal ini mungkin disebabkan oleh senyawa yang disebut thea brownin, yang bekerja melalui poros hati-usus,” jelas Dandrea-Russert. “Para ahli lain percaya hal ini mungkin disebabkan oleh asam galat dalam teh pu-erh yang mengaktifkan enzim pemetabolisme lemak.”

Dalam sebuah penelitian tahun 2011 yang diterbitkan dalam jurnal Nutrition Research yang mengamati kandungan asam galat, subjek yang mengonsumsi ekstrak teh pu-erh versus plasebo "menunjukkan efek signifikan dalam mengurangi rata-rata lingkar pinggang, BMI, dan nilai lemak visceral."

Baca juga: Berapa Banyak Minum Teh Hijau dalam Sehari untuk Turunkan Berat Badan?

4. Teh Oolong

Teh oolongshutterstock Teh oolong
Menurut The Tea Spot, oolong adalah teh yang teroksidasi sebagian. Ini yang membedakannya dari teh hijau yang tidak teroksidasi dan teh hitam yang teroksidasi penuh. 

Oksidasi parsial Oolong memberikan profil rasa khas yang berada di antara kesegaran teh hijau dan kekokohan teh hitam, dengan rasa yang halus, lembut, dan sedikit manis, jelas mereka.

Jika kamu menyukai rasa ini dan juga mencari teh penurun berat badan, kamu beruntung, karena oolong mengandung katekin yang sama dengan teh hijau.

“Satu penelitian menunjukkan bahwa pria dan wanita yang minum teh oolong setiap hari selama enam minggu kehilangan berat lemak tubuh sekaligus melihat peningkatan kadar trigliserida dan kolesterol,” jelasnya.

Para peneliti percaya bahwa katekin yang ditemukan dalam teh oolong dapat mendukung pengelolaan berat badan dengan meningkatkan metabolisme lipid.

5. Teh Kayu Manis

Beragam manfaat bisa dirasakan bila rutin mengonsumsi teh kayu manis yang dapat menurunkan peradangan, mengontrol gula darah, hingga memberikan antioksidan.Ngô Tr?ng An/Pexels Beragam manfaat bisa dirasakan bila rutin mengonsumsi teh kayu manis yang dapat menurunkan peradangan, mengontrol gula darah, hingga memberikan antioksidan.
Untuk menikmati teh penurun berat badan ini, cukup rendam kulit kayu manis dalam air panas, saran Ward.

“Kayu manis mengandung senyawa seperti cinnamaldehyde dan asam sinamat, yang telah dipelajari potensinya dalam mengatur kadar gula darah dan meningkatkan sensitivitas insulin,” ujarnya. 

Dengan menstabilkan kadar gula darah, teh kayu manis dapat membantu mengurangi nafsu makan dan mendukung tujuan penurunan berat badan, terutama bagi individu dengan resistensi insulin atau diabetes tipe 2.

Faktanya, sebuah penelitian tahun 2020 yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Nutrition menyimpulkan bahwa kayu manis "dapat direkomendasikan sebagai suplemen penurun berat badan dalam manajemen obesitas."

Baca juga: 8 Manfaat Minum Teh Setiap Hari, Termasuk Jaga Berat Badan yang Sehat

 
 
 
Sieh dir diesen Beitrag auf Instagram an
 
 
 

Ein Beitrag geteilt von KOMPAS Lifestyle (@kompas.lifestyle)

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat